Pengalaman Gue Perpanjang Paspor Luar Kota di Jakarta via Online

/
0 Comments
(source : weheartit)

Ngurusin surat itu ga pernah menjadi hal yang menyenangkan buat orang. Buat gue, perpanjang paspor rasanya udah kayak mission impossible banget. Ini ceritanya. Semoga membantu.

DISCLAIMER
Cerita dan tips & trick yang gue kasih ini murni berdasarkan pengalaman gue dan temen gue. Gue ga bilang kalian semua bakal ngalamin hal yang sama ataupun apapun yang gue saranin itu udah pasti 100% bener. Kantor imigrasi di cabang Jakarta banyak, dan pasti beda tempat beda pelayanan/sistem. Blog post ini murni cuman buat ngebantu kalian yang masih ga tau harus ngapain dan sama sekali clueless soal pengurusan paspor. So if you guys want to follow my advice, be my guest, if you don't, it is also okay. It's all up to you.

NOTE
Buat yang males baca dan cuman pengen tahu ke kanim (kantor imigrasi) itu harus bawa apa aja dan ngapain aja, scroll ke bawah dan baca tips & tricks dibawah tanda --RED LINE--

-- Daftar online --

Gue ama temen gue (Melissa) harus perpanjang paspor, gara-gara urusan kantor. Paspor kita sama-sama udah kadaluarsa dan paspor bakal kepake pas bulan Februari nanti. Jadi mau ga mau kita harus ngurusin secepat mungkin. Setelah nanya sana sini, katanya bikin online bakal lebih cepet prosesnya dan antriannya lebih pendek dari yang bikin manual. Jadinya kita berdua yang ga tahu apa-apa memutuskan buat bikin paspor online. (untuk step-step perpanjangan paspor via onlinenya, bisa dibaca di bagian --RED LINE-- )

Gue bercerita sesuai pengalaman aja ya.
Gue belum apa-apa aja udah ngerasa ribet. Gue buka layanan paspor online-nya lewat kantor, kaga bisa gara-gara diprivate, pake hape juga begitu. Setelah gue cari tahu kenapa munculnya tulisan private-private mulu, itu gara-gara websitenya high protection, jadi semua data pribadi yang lo masukin ke dalam website itu bakal terjaga dengan baik. Jadi untuk koneksi internet yang dipake rame-rame (misal kantor) itu ga bakal bisa buka website imigrasi. Oh yaudalah ya. Gue tunggu di kosan aja kalo gitu. Tapi gatahunya hape si Melissa malah bisa. Jadi akhirnya gue dan Melissa daftar di websitenya via hape. Gue kadaluarsanya Februari, jadi gue pilihnya perpanjang. Si Mel udah habis dari November tahun kemaren, jadi dia pilihnya bikin baru. Jadinya kami daftar nih, isi data pribadi, pilih tanggal kedatangan, pilih kantor imigrasi yang mau dikunjungin lu, dll.

Setelah daftar, lo bakal dapet email dari imigrasinya buat nyuruh lo bayar biaya perpanjang paspornya. Biayanya Rp355.000,- dan pembayaran paspor online cuman bisa via bank BNI. Kenapa? Karena kita bayarnya langsung ke kas negara bukan ke kas kantor imigrasi, jadi cuman bank BNI yang bisa. Or that's what i think the reason is. I don't know why either.

Abis bayar, lo disuruh konfirmasi lagi ke website imigrasinya. Disini gue agak bingung. Dia suruh pilih tanggal kedatangan lagi, padahal dibagian pendaftaran udah disuruh milih. Kenapa begitu? Gue juga kaga tahu. Yang pasti gue udah panik dan kebingungan. Pas pendaftaran gue pilihnya tanggal kedatangan 20 Januari, tapi yang kali ini, 20 Januari udah ga bisa kepilih. Gue mulai neting. Gimana kalo tanggal yang gue pilih pertama sama yang sekarang ga cocokan terus datanya ngaco? Gue harus gimana?

Akhirnya gue bodo amat dan gue pilih tanggal 23 Januari. AUK AMAT. YANG PENTING KELAR DAH. Gue juga suruh mel pilih tanggal segitu biar datengnya barengan.

-- Dateng ke kantor imigrasi --

Hari/Tanggal : Senin, 23 Januari 2017
Jam : kurang lebih jam 8 kurang
Kantor : Kantor Imigrasi 1 Jakarta Timur

Gue ama Melissa sampe di kantornya. Lu orang kudu tau gue ama melissa itu tinggalnya di Jakarta Barat. Alesan kita ke kanim Jakarta Timur instead of  kanim Kota itu gara-gara banyak temen kita yang bilang kalo kanim Kota ramenya luar binasa. So dengan kita ke kanim Jaktim itu kita berharap bisa sepi dan cepet prosesnya. Bangun dari jam setengah 6 dan berangkat jam 7, berharap sampe sana kondisi masih dalam keadaan tentram dan sepi. Kita naik uber dari Jakbar ke Jaktim, kena kira-kira ya 50 ribuan lah.

Sampe sana pintu depannya keliatan sepi dan tertutup. Looks weird, masa ga ada orang sama sekali, gue pikir. Pas dorong pintunya pintunya kekunci. Terus pak satpam ngarahin kita. Ternyata masuknya lewat samping kantor (ini bego bukan di kita lho. Dari depan aja lu udah bisa ngeliat itu pintu utama segede-gede apa. Dan jelas-jelas itu pintu masuknya. Tapi ternyata malah bukan. Gue udah ga ngerti lagi) Dan ternyata, pas udah sampe samping kanim baru keliatan, ramenya tuh sebegimana.

Antrian udah nguler. Ngulernya itu udah bener-bener panjang.


Kantornya itu sebelah kanan. Dan kira-kira masih ada 8-9 langkah lagi sampe ke pintu masuk.

Catet. Pintu masuk doang. Bukan kantornya.

Gue kira ini antrian manual. Karena katanya antrian manual yang panjang banget. Pas gue tanya ke salah satu orang yang ngantri, dia bilang "Ini online mba."

F#@k man, gue udah lemes aje. Gue udah dateng pagi-pagi dan ngantrinya udah laknat begini. Akhirnya gue ama melissa pasrah dan samperin ke bapak pengawas yang lagi duduk di tengah2 antrian itu. Buat ambil surat pernyataan. Gue ga tau itu apa, tapi kayaknya semacam surat buat daftarin diri di kantor ini.

Bpk : "Online ya mba?"
Gue : "Iya pak."
Bpk : "Boleh dilihat surat permohonannya?"

Surat permohonan?

SURAT PERMOHONAN APA. OH MY GOD.

Gue : "Surat permohonan apa ya pak? Saya cuman ada surat pengantar bank (surat buat kasih liat teller bank kalo lo mau bayar buat perpanjang paspor)"
Bpk : "Ada lagi satu mba, setelah mba bayar kan dapet email lagi tuh, nah ada attachmentnya juga, attachmentnya di print juga."

Gue udah mo meninggal dengernya.

Belom apa-apa udah kurang surat. Melissa juga kaga ngeprint. Terus gue ama melissa kebingungan harus gimana. Masa pulang? Udah jauh-jauh dari Jakbar lho ini. Mana disana cuman ada tempat buat fotocopy lagi, ga bisa buat ngeprint.

Bpk : "Mba ngeprint aja di warnet belakang, ga jauh kok, naik ojek"

Itu solusi yang diberikan Bapak pengawasnya. Gue ama mel akhirnya mutusin buat satu ngantri, satu pergi ngeprint. Gue nanya ke pangkalan ojek ke warnet terdekat kena berapa, katanya Rp15.000,- bolak balik. Ah tai, gue pikir. Itu gue udah bisa makan enak di warteg. Masa cuman gara-gara ngeprint selembar kertas doang harus habis banyak duit begitu. Kemudian terpikir ide brilian.

Print di dalam kanimnya aja!

Itu bukan brilian sih. Lebih tepatnya logika masuk akal. Masa lo kantor segede-gede gaban kaga ada printer yang bisa lo pinjemin buat kita jiwa-jiwa yang kelupaan surat ini. Ngerti sih ga boleh terlalu baik, ntar jadi pada manja, semuanya pada ngeprint di kantor. Tapi.....

Ya gitu deh.

Mel akhirnya menawarkan diri buat ke dalem ngeprintin surat permohonan itu. Dan asal lo tahu. Cuman ngeprint 3 lembar kertas itu perjuangannya luar biasa. Dioper sana sini, nunggu staff yang mau ngebantu, ga ada internet buka buat email, printer kaga nyala, ntah apa lagilah itu alesannya. Pokoknya gue nunggu si mel ngeprint di dalem itu hampir 1 jam. Ato lebih, gue pun ga tau. Pokoknya lama banget. Dari antrian gue paling belakang, sampe udah mau masuk kantornya baru dia kelar cuman buat ngeprint kertas itu. Keluar-keluar mukanya udah kayak tua 10 tahun. Gue juga sih, ngantri sampe muka gue udah tua 10 tahun.

Sampe depan pintu masuk kantor, ada pengawas yang ngecek2 surat lo. Ini semacam pre-checking gitu sebelum lo lanjut ngantri di dalem, tujuannya biar kalo lo ada kekurangan surat dan ga bisa proses, bisa langsung ketahuan daripada udah sampe dalam dan ngantri lama-lama tapi ujung-ujungnya malah ga bisa diproses gara-gara surat lo kurang.

Gue dari sini agak nervous. Secara gue ktp luar kota, dan yang gue bawa cuman surat keterangan kerja, bukan surat keterangan domisili. Gue udah baca-baca review orang di internet mengenai ini dan katanya bawa surat keterangan kerja aja udah cukup. Bahkan kalo yang masih kuliah, bawa kartu mahasiswa aja udah bisa. Jadi gue semacam tenang, tapi ga tenang. Gimana ya? Emang paling bener bawa semua surat yang diperlukan sih gue bilang biar lo ga perlu kawatir ga jelas kayak gue. Catet tuh.

Pas giliran gue yang dicek surat-suratnya, gue pede-pedein diri biar ga keliatan banget gugupnya.

Gue : "Ini KK-nya, ini akte lahirnya, ini ktp dan pa-"
Ibu Pengawas : "Mba ini kenapa kartu keluarganya ga ada ttd kepala keluarga?"

Jantung gue literally berhenti.
What?!!!

Gue baru inget. Bokap gue emang lagi diluar kampung sih dan pulangnya jarang banget. Jadi emang dimengerti kalo KK nya ga ada ttd. Secara itu KK juga baru bikin, gara-gara gue baru abis pindahan rumah.

Mampus gue.

Gue : "Bapak saya lagi di luar kota emang Bu. Tapi bisa kan Bu? Kakak saya bisa soalnya (kakak gue perpanjang paspor pake KK yang ga pake tanda tangan itu juga dan bisa emang, tapi bikinnya di kampung halaman, itu bedanya)."
Ibu Pengawas : "Bisa ga bisa itu bukan saya yang atur. Nanti kamu ngomong sendiri aja sama bagian pengecekan berkasnya. Biasanya ga dibolehin tapi kalo mo coba itu pilihan Mba."

Gue bener-bener lemes.

Gue kira surat-surat gue udah pada lengkap. Secara gue udah bawa segala macem surat yang wajib dan fotokopi gue dan lain-lain udah bener-bener disiapkan. Tapi justru detail-detail kecil begitu yang jadi hambatan gue, dan gue sama sekali ga perhatikan, bahkan ga sadar.

Akhirnya gue tetep lanjut masuk ke kanim dan tetep lanjut ngantri.

Gue mikirnya gue udah jauh-jauh kesini masa gue ga coba dulu.

Dari pengecekan di depan itu, kalo udah lolos, lo baru bisa masuk ke dalam gedung kanimnya.

Gedung. Bukan kantor.

Sampe dalem lo ngantri lagi. Tapi udah dapet tempat duduk. Dari situ lo ngantri sampe lo dapet nomor antrian. Nomor antrian ya bukan langsung pengurusan surat. Jadi total-total waktu ngantri gue waktu itu ada sekitar 2-3 jam lah, baru bisa dapet nomor antrian.

Gue dapet nomor antrian 178, kalo ga salah. Pas gue masuk ke kantor itu antrian baru sampe 70an. Jadi nunggu dicek berkas-berkasnya itu sekitar satu jam lagi.

Penampakan kantor imigrasinya

Ini udah sekitar jam 10-11an kondisinya. Gue udah lemes, gugup, ketakutan, semua bercampur jadi satu. Gue cuman bisa berharap Ibu bagian pengecekan berkasnya kaga sadar kalo KK gue kaga di tandatangan. Perlu lu orang ketahui juga KTP dan KK gue alamatnya ga sama gara-gara gue baru habis pindahan, jadi KTP gue masih pake alamat rumah yang lama, dan itu gue ga sempet ngurusin. Jadi sekarang kekhawatiran gue ada 3 :

  • Ga ada tandatangan KK
  • KTP ama KK alamatnya beda
  • Surat domisili ga ada

Minor problems, sebenarnya. If you think about it. Tapi gue tetep kawatir. Gue cuman bisa berharap Ibu pengecekan berkasnya udah capek layanin banyak pemohon, dan ngecek-ngeceknya udah terserah-terserah gitu. Sepanjang nunggu gue cuman bisa berdoa. Si mel gara-gara tidur jam 2 dan bangunnya subuh, udah lagi tidur sambil nunggu dipanggil. Gue iri, dia udah kaga perlu kawatir, suratnya udah lengkap semua.

Akhirnya nomor antrian gue dipanggil juga. Mereka manggilnya langsung 5 nomor antrian sekaligus, misalnya dari 90-95, 96-100, dan seterusnya. Berhubung gue ama mel nomor antriannya sebelah-sebelahan, jadi majunya bersamaan.

Bagian pengecekan berkas ada 3 meja/3 orang. Gue dapet Ibu yang ramah banget, murah senyum. Pas gue samperin di sapa.

Ibu Pengecekan Berkas : "Siang cakep. Surat-surat aslinya tolong dikasih liat ya."

Gue mulai dingin tangan gue. SUMPAH. INI JAUH LEBIH MENEGANGKAN DARI SIDANG SKRIPSI. Gue gugupnya udah kayak gugupnya orang nyelundupin narkoba ke bandara. Gue mulai kasih liat surat-surat asli yang gue bawa. Ibunya mulai ngecek.

Ibu Pengecekan Berkas : "Sayang ini tandatangan kepala keluarganya mana?"
Yak. Kelar. Gue udah fix kaga bisa lolos ke wawancara & foto.
Gue : "Oh Bapak saya lagi diluar kota, Bu. Kalo minta dia tandatangan lama lagi soalnya Bu. Gimana ya?"
Ibu Pengecekan Berkas : "Kamu kirim paket sehari langsung sampai aja. Kan bisa."
Terus dia ngecek-ngecek surat yang lain lagi.
Ibu Pengecekan Berkas : "Kamu tinggal dimana kalo di Jakarta? Disini ga ada tertulis tempat tinggal kamu di Jakarta. Minta surat domisili juga ya. Sama KTP ama KK kamu beda alamat, kenapa? RT RW nya udah beda. Ini juga ya, kamu mintain surat keterangan sama kelurahan kamu yang di daerah, bahwa alamat kamu yang di KK itu benar tempat tinggal kamu yang sekarang. Ibu kasih waktu ke kamu sampai 29 Januari ya buat ngurusin surat-surat ini."
Gue mulai kalkulasi. Hari ini senin tanggal 23 Januari. 29 Januari berarti 6 hari lagi. 28-29 kena di sabtu minggu jadi udah ga mungkin ngurusin di tanggal segitu. Which means gue tanggal 27 udah harus ready semua suratnya. Dan harus dapetin semua surat yang kurang itu cuman ada waktu 4 hari. Kalo ga Rp355.000,- gue bakal hangus gitu aja.

Mata gue udah bener-bener berat banget mo nangis. Gue berharap dengan daftar online gue bisa lebih memudahkan proses ini, dan gue udah pake surat keterangan kerja, tapi masih tetep dimintain surat domisili. Semuanya itu masih kayak ribet dan susah, belom lagi gue harus minta cuti kerja sama ongkos perjalanan kesini tuh bukannya murah ya.

Gue menjauh dari meja pengecekan berkas itu. Gue cuman bisa diem. Sambil nunggu mel kelar dengan bagian pengecekan berkas dia juga.

Ga lama dia manggil gue minta disamperin ke meja pengecekan berkas. Gue dateng.
Mel : "Can gimana nih? Duit gue hangus. Gue harusnya daftar perpanjangan paspor bukan daftar bikin baru."
Ibu Pengecekan Berkas Mel : "Iya Mba. Harusnya Mba perpanjang, bukan bikin baru. Mau itu kadaluarsanya tanggal berapapun. Soalnya Mba kan udah pernah bikin sebelumnya. Kalo daftar bikin baru sih bisa-bisa aja, tapi data di sistem ya jadi overlap dan ntar lama lagi ngurusinnya."
Gue : "Jadi gimana Mba?"
Ibu Pengecekan Berkas Mel : "Ya antara Mba mau tetep lanjut daftar baru ato ganti perpanjangan paspor manual aja tapi bayar lagi."
Si mel udah bisik "an@#ng lah can gimana nih? Duit gue hangus". Gue juga bisa apa? Gue cuman bisa terdiam. Gue juga masih terpukul banget dengan surat-surat yang harus gue dapetin dalem waktu singkat itu. Gue cuman bisa kasih nasehat kalo better duit hangus daripada ngurusinnya panjang lagi. Akhirnya in the end mel perpanjangan paspor manual. Tapi untung dibantu sama Ibunya buat bikin surat pendaftaran baru dan nomor antrian ga ulang dari awal.

Sambil menunggu mel gue pergi ke toilet. Sampe toilet gue bener-bener nangis bombay. Gue ga tau apa yang bikin sakit hati waktu itu, yang pasti gue nyesek banget. Mungkin pengaruh hormon juga kali, waktu itu gue lagi mens. Tapi itu bener-bener nyesekin sih, mau gue mens ato ga kayaknya gue bakal tetep nangis. Gue berasa gue di persulit banget. Dan perjuangan gue untuk ngurusin paspor ke kanim Jaktim itu banyak. Gue bela-belain nginep dirumah mel semalem sebelumnya biar berangkatnya bisa subuh dan bareng dan ongkos perjalanan bisa lebih murah. At this point gue bener-bener nge-blaming pemerintahan gila-gilaan. Gue warga negara sini, tapi buat perpanjangan paspor aja sulitnya minta ampun.

Pas mel udah kelaran daftar, dia masih harus menunggu foto dan wawancara. Nomor antrian dia 176. Sedangkan antrian masih 20-an. Which means perjalanan dia masih panjang. Dia samperin gue yang lagi nunggu di kantin sambil beli materai, dan pas ketemu dia gue nangis lagi. Gue bener-bener di ujung keputusasaan banget. Si mel perdana ngeliat gue nangis dan dia ga tahu harus gimana lol. Yah dia cuman bisa bantu kasih solusi ke gue gimana caranya biar gue bisa cepet ngurusin surat-surat yang ga lengkap itu.

Gue pulang duluan, karena gue cuman cuti setengah hari. Si mel lanjut menunggu.

Dan itulah akhir dari pengalaman gue ke kanim di hari itu.

-- Dateng ke kantor imigrasi ( Part 2 ) --

Hari/Tanggal : Jumat, 27 Januari 2017
Jam : 05.45 WIB (subuh)
Kantor : Kantor Imigrasi 1 Jakarta Timur

Kali ini gue datengnya sendiri, ga sama mel. Karena dia udah kelar prosesnya, tinggal ambil. Gue sengaja bangun jam 04.30 subuh biar gue bisa berangkat dan sampe sananya sebelum jam 6. Perjalanan gue kesana kurang lebih 45 menitan. Sampe sana kondisi keramaiannya sudah begini.

Belakang gue

Depan gue

Yang di belakang pagar hitam itu gedung kanimnya. Ini ngantrinya literally masih diluar gedung, nunggu pager dibuka.

Kalo dateng pagi begini, lo baru bisa ngeliat kalo antrian manual itu benar-benar panjang banget. Sedangkan yang online ga sebanyak itu. Pas hari pertama kemaren, gue liat antrian manualnya lebih sedikit daripada online. Gue sampe mikir apa sekarang semuanya udah pada daftar online ya ga ada yang manual lagi, terus sempet nyesel. Tapi pas ngeliat kondisi yang hari ini, gue jadi mengerti perbedaan antrian online bener-bener jauh lebih sedikit dari yang manual.

Gue mulai ngantri dari jam 6. Kanim senin-jumat bukanya jam 7.30 pagi. Jadi yang katanya selasa ato jumat bukanya lebih pagi dari biasanya itu bohong. Jangan didengerin. Mereka konsisten bukanya jam 7.30.

Jadi gue nunggu di depan gedungnya satu setengah jam. Pas jam 7 lewat ada Bapak pengawas yang pake mic menjelaskan semua persyaratan surat dan peraturan untuk perpanjang paspor, kayak surat yang harus di lengkapi, aturan penampilan, dll. Terus ini yang bikin gue makin mengerti kenapa pas hari pertama gue kesini, antrian manualnya lebih sedikit dibandingkan online.
"Untuk Bapak/Ibu yang masih ngantri berdiri terutama yang manual, dipastikan sudah tidak akan mendapatkan nomor antrian. Saya ulangi ya. Yang ngantri berdiri terutama yang manual, dipastikan sudah tidak akan mendapatkan nomor antrian. Silahkan dicoba hari Seninnya lagi dan usahakan datang lebih pagi atau mungkin coba di kantor imigrasi yang lain, ngurusin paspor tidak harus sesuai dengan daerah tempat tinggal. Boleh di mana saja. Daripada Bapak/Ibu sudah capek-capek ngantri tapi ujung-ujungnya ga dapet antrian ya, sudah saya peringatin dari awal. Karena nomor antrian akan otomatis ditutup pada jam 10 jadi sudah pasti yang masih ngantri berdiri tidak dapet."
Pantesan pas gue dateng kemarin antrian manual udah sepi. Ternyata udah pada pulang. Ternyata pas kantor belum dibuka aja mereka udah diusir. Tapi yaaa emang lebih baik dikasih tau daripada udah nunggu sampe jam 10 tapi kaga dapet nomor antrian sih, emang.

Okay fast forward sampe gue masuk ke kantornya. Gue dapet nomor antrian 42, which is incredible karena perbedaan jam kedatangan gue hari ini sama kemaren itu cuman beda 2 jam, tapi nomor antrian yang didapetin itu bedanya sampe 130an. So take note ya guys, kalo mau kelarnya sebelum break jam makan siang, ingat datengnya subuh. Ntar gue cantumin ini di tips & tricks dibawah.

Sampe bagian pengecekan berkas, gue kasih tahu kalo gue udah pernah dateng senen kemaren, dan gue kasih surat-surat yang kemarennya ga lengkap. Jujur aja disini gue masih sangat amat gugup
karena gue takut nanti ada lagi yang kurang.

DAN TERNYATA IYA DONG.
Ibu Pengecekan Berkas : "Mba ini surat domisilinya harus sampe kelurahan, kamu cuman sampe RT/RW doang."
Kelar gue. Duit gue hangus. Ini hari terakhir gue.

But miracle came.  GUE DILOLOSIN! Dengan syarat ntar pas pengambilan paspor itu surat domisili udah harus yang dari kelurahan punya, bukan RT/RW. Duh gue udah lega banget minta ampun, walaupun sebenarnya agak keki karena tujuan surat keterangan itu kan ya murni cuman buat nunjukin kalo lo beneran tinggal disana, dan jelas-jelas itu udah lewat RT/RW tapi masih tetep aja harus sampe ke kelurahan dan pengambilan paspor harus sampe ada surat itu segala baru bisa diambil.

Tapi yaudalah. Gue udah seneng banget duit gue seenggaknya ga hangus.

Gue naik ke lantai 2 tempat wawancara dan foto, terus nunggu sekitaran sejam lagi lah.

Gue dipanggil ke loket 1. Pas wawancara gue ditanya mau kemana, terus dicek lagi surat aslinya baru di proses foto sama cap jari. Mbak yang wawancara ini mukanya udah fed up banget. Kek udah muak banget sama semuanya lol. But whatever. Gue yang pemohon aja muak, apalagi dia yang kerja disana. Tapi disini yang bikin gue feel much better itu mbak yang fotoin gue. Orangnya friendly banget. Umur udah 40an, tapi mudanya kayak 20an. Terus sempet berbagi cerita tentang hubungan LDR segala. Sama tips-tips staying fit. At least sebelum gue tinggalin itu kantor gue ketemu staff yang at least baek lah.

Abis foto, mbaknya suruh gue balik lagi 3 hari (di luar hari weekend) buat pengambilan paspor, bawa bukti pembayaran BNI dan surat permohonan. (Khusus buat gue, gue harus bawa surat domisili yang udah lewat kelurahan *rolls eyes*)

Daaaaaaan itu pengalaman gue perpanjang paspor luar kota di Jakarta via Online! Emotional roller-coaster banget.

Buat kalian yang males baca, ini kesimpulan dan tips&tricks dari pengalaman gue :

--RED LINE-- --RED LINE-- --RED LINE--


SURAT PENTING YANG DIBUTUHKAN

  1. Akte lahir asli (HARUS AKTE LAHIR RESMI! Bukan yang dari bidan ataupun dokter. Gue ketemu banyak pemohon yang pake akte dari bidan/dokter dan mereka semua ditolak.) & FOTOCOPY 2 RANGKAP.
  2. Ijazah pendidikan terakhir asli / surat nikah asli (2 surat ini katanya untuk pengganti akte lahir kalo ga ada, tapi gue udah bawa akte lahir tetep aja dimintain ijazahnya, untung gue bawa) & FOTOCOPY 2 RANGKAP
  3. KTP asli & FOTOCOPY 2 RANGKAP (fotocopy ga boleh dipotong-potong, harus tetep dalam bentuk kertas A4, ini juga kesalahan yang sering dijumpai)
  4. Paspor lama asli & FOTOCOPY 2 RANGKAP
  5. Surat keterangan dari kelurahan untuk semua surat-surat asli lo yang tidak lengkap ato ada perbedaan (cth : KTP ama KK beda alamat kayak gue, KTP masih yang lama bukan e-KTP, dll)
Khusus KTP luar kota, surat tambahan yang harus dibawa :
  1. Surat keterangan domisili untuk tempat tinggal lo di Jakarta (harus yang udah sampe kelurahan, bukan cuman RT/RW) & FOTOCOPY 2 RANGKAP
  2. Surat keterangan kerja bagi yang sudah bekerja atau kartu mahasiswa bagi yang masih kuliah & FOTOCOPY 2 RANGKAP
Note : Gue saranin lu bawa 2 surat ini. Bukan salah satu doang. Karena kemaren gue juga cuman bawa surat keterangan kerja doang tapi tetep dimintain surat domisilinya. Jadi mending bawa surat yang lengkap daripada lo bawa satu terus coba-coba keberuntungan. Saves you more time and effort, you know?

Dan kenapa harus 2 rangkap? Buat jaga-jaga aja. Sekali lagi disini gue cuman sebagai penyaran aja, keputusan tetap ditangan lo kok.

SEBELOM DATENG KE KANIM
  1. Fotocopy semua surat asli seenggaknya 2 rangkap seperti yang gue bilang di atas. Dibutuhkannya cuman 1 lembar fotocopy tapi lebih baik bawa lebih daripada bawa pas-pasan.
  2. Minta cuti setengah hari/ full buat yang udah bekerja.
  3. Pake baju yang berkerah, dan berwarna (jangan putih karena background fotonya putih), gue ga tahu sebenarnya pake kaos itu diperbolehkan apa ga tapi buat jaga-jaga, pake yang rapi aja.
  4. Ga boleh pake sendal! Buat cewe at least flat, sepatu, ato heels tertutup.
  5. Ga boleh pake baju yang ga berlengan,
  6. Bawa materai Rp6000,- satu biji, pena, ama lem. Karena di salah satu surat permohonan butuh tempel materai.
  7. GUE SARANIN DENGAN TERAMAT SANGAT UNTUK DATENG MINIMAL SEBELUM JAM 6. Ini berlaku untuk kanim Jaktim ya, gue ga tahu kalo kanim Jakarta bagian laen gimana. Tapi kayaknya sama aja ramenya. Dateng sebelum jam 6 itu bener-bener ngaruh banget sama jam lo kelar nanti. Si mel (temen gue) datengnya jam 8, kelar-kelar wawancara & foto itu jam 5 lewat. Gue dateng jam 6, kelarnya pas jam makan siang. Perbedaan waktu kedatangan cuman 2 jam, tapi kelarnya bisa jauh lebih cepat kalo dateng lebih pagi. So buat kalian yang cuti setengah hari lebih baik datengnya sebelum jam 6 aja biar ga perlu cuti sehari full.
HAL LAEN YANG PERLU KALIAN KETAHUI
  1. Semua fotocopy itu harus di kertas A4/F4. Gue sih lebih prefer A4 karena emang itu format kertas yang paling bener.
  2. Untuk yang sampe jam stgh 6/6 bakal dapet nomor antrian antara 40-60an, sedangkan yang dateng jam 8 kurang dapet nomor antrian antara 160-180an. Beda waktu kedatangan cuman 2 jam aja nomor antrian bisa beda banyak.
  3. Untuk yang paspornya udah kadaluarsa/ habis masa berlaku, mau itu cuman kadaluarsa berapa hari ataupun berapa bulan, di pendaftaran online tetap pilihnya perpanjangan bukan bikin baru.
  4. Sering-sering ngecek inbox/spam email kalo daftar online! Karena habis daftar dan habis konfirmasi pembayaran itu pasti di kirimin email dengan attachment didalemnya. Jangan lupa di print attachmentnya karena itu bakal dibutuhin pas di kanimnya nanti.
  5. Sekedar informasi, antrian untuk pemohon itu ada kuotanya. Jumlah antrian yang diberikan untuk prioritas (lansia, balita dibawah 5 tahun) itu 30, antrian untuk online seinget gue ada 150, dan manual cuman 70 ato 80, gue lupa.
  6. Ngambil nomor antrian ga bisa diwakilkan, dan harus nunjukin surat asli dulu baru bisa ambil (ini pengecekan sebelum masuk gedung, yang gue ceritain)
  7. Kalo daftar online, tanggal kedatangan yang bisa lo pilih cuman 2-3 minggu setelah lo daftar, jadi ga usah berharap lo bisa daftar hari ini kemudian datang keesokan harinya. Itu ga mungkin.
  8. Halaman Pra Permohonan Personal ga bisa diakses kalo hari sabtu minggu (gue barusan coba kaga bisa hhhmmm. Komen di bawah post ini ya kalo ternyata bisa)
CARA DAFTAR ONLINE
  1. Kunjungi website imigrasi.go.id
  2. Pilih Layanan Publik
  3. Ke Layanan Online dan pilih Layanan Paspor Online. (dari sini, kalo lo ngaksesnya lewat internet sharing, udah pasti ga bisa dibuka (private), so gue saranin pake hape aja, ato di rumah)
  4. Kalo udah bisa dibuka, pilih Pra Permohonan Personal.
  5. Setelah terbuka halaman formulir, pilih Paspor Biasa pada tab Jenis Paspor terus pilih 48H perorangan (kalo paspor lo cuman untuk berkunjung atau rekreasi)
  6. Kemudian isi form yang ada di bagian kanan sesuai dengan data pada E-KTP lo.
  7. Untuk langkah lebih lanjut lo bisa kunjungi website ini .
Note kalo dia ada pake acara ngescan surat asli segala. Kalo gue sendiri ga ada pake acara ngescan surat-surat asli karena gue serem (dan emang ga disuruh juga). Gue cukup daftar di website imigrasi aslinya, terus disuruh bayar, terus tinggal ke kantor imigrasinya. Mungkin itu sistem yang dulu gue juga ga ngerti. Cuman kalo sampe diantara kalian ada yang disuruh ngescan coba re-check aja lagi ya.

-------

That's it, guys. Itu pengalaman gue perpanjang paspor luar kota via online di Jakarta. Being adult is hard, guys! Gue jadi bener-bener appreciate nyokap gue yang selama ini bantu ngurusin paspor gue sampe kelar tinggal dipake. Bener-bener ga gampang sama sekali.

Kalo ada pertanyaan ato informasi yang ingin kalian tahu yang ga tertulis disini, silahkan komen. Akan gue bales sebisa dan sepengetahuan gue. Dan sekali lagi gue mengingatkan kalian kalo ini gue cerita berdasarkan pengalaman gue. Gue ga bilang semua pengurusan paspor akan sama persis kayak gue. Jadi be smart, ya. And last i wish you good luck and have a nice sunday :)


You may also like

No comments: